Bantuan Mengemudi Buta ‘Forza Motorsport’ Memungkinkan Semua Orang Berlomba

Ketika Forza Motorsport baru diluncurkan akhir tahun ini, itu akan menghadirkan fisika canggih, visual yang subur dengan pantulan sinar, detail kerusakan mobil, dan trek baru – seperti Kyalami dan Mid-Ohio – lengkap dengan waktu variabel- hari dan cuaca. Ini juga akan menghadirkan serangkaian fitur aksesibilitas terobosan yang dirancang untuk membantu pembalap sim dengan gangguan penglihatan melepaskan diri di aspal digital dengan cara yang belum pernah mereka lakukan sebelumnya.

Rainn Wilson Bosan dengan Tesla dan Kuknya

Jika Anda melewatkannya:

Blind Driving Assist menggunakan serangkaian isyarat audio dan ucapan intuitif untuk menyampaikan informasi — seperti keberadaan mobil di jalur, atau jenis tikungan yang muncul di depan — yang biasanya harus Anda lihat untuk bereaksi. Itu dikembangkan dengan bantuan Brandon Cole, seorang pemain buta yang telah membantu merancang fitur aksesibilitas di beberapa judul, termasuk The Last of Us 2.

Tentu saja, menavigasi lorong-lorong yang dipenuhi zombie secara diam-diam merupakan tantangan yang sangat berbeda dari mengemudikan mobil wisata di sekitar Suzuka dengan kecepatan tinggi. Cole mengatakan kepada CNN Underscored dalam sebuah wawancara yang diterbitkan Kamis bahwa bantuan kemudi otomatis Forza – andalan waralaba sejak Forza Motorsport 3 tahun 2009 – lebih baik daripada tidak sama sekali, tetapi itu tidak membawa pembalap sim buta cukup dekat ke pengalaman melihat mengendalikan kendaraan. Solusinya adalah mengembangkan campuran isyarat yang tepat untuk memandu pemain, dan memberi mereka kebebasan untuk menggunakan isyarat yang mereka butuhkan saja:

“Salah satu hal pertama yang saya lakukan adalah mendengarkan video prototipe saat ini sedang beraksi dan memberi tahu mereka betapa salahnya mereka tentang itu semua,” canda Cole. “Tidak, mereka tidak sepenuhnya salah, tetapi pada dasarnya banyak hal yang pada dasarnya hanyalah isyarat audio yang sangat mirip. Jadi kami bekerja sangat keras untuk memisahkan hal-hal itu, mencari tahu suara berbeda yang dapat kami gunakan untuk setiap isyarat audio yang berbeda dan bagaimana hal itu akan bekerja bersama. Ini bukan hanya satu fitur, ini adalah serangkaian fitur yang bekerja bersama untuk membuat game ini dapat diakses oleh orang buta dan salah satunya dapat Anda nonaktifkan sepenuhnya jika Anda merasa tidak membutuhkannya.

Anda dapat menonton sendiri Cole menguji Blind Driving Assists dalam video di bawah ini. Perhatikan bagaimana nada-nada tertentu meningkat frekuensinya saat Cole semakin mendekati batas trek yang terlampaui, membantunya mencapai puncak pertama Casio Triangle tanpa menjelajah ke perangkap kerikil:

Kredit: Xbox melalui YouTube

Cole melanjutkan dengan mencatat, banyak penggemar mobil buta tidak pernah memiliki kesempatan untuk mengendarai mobil sendiri. Forza Motorsport menawarkan kesempatan bagi mereka untuk terlibat dengan pengalaman itu dengan cara yang belum pernah ada dalam game balap sebelumnya – atau mobil sungguhan, dalam hal ini – yang pernah atau dapat:

“Tingkat kontrol yang kami sediakan sekarang akan dibutuhkan [blind gamers] untuk mempelajari hal-hal tentang mobil yang mungkin tidak perlu mereka pelajari sebelumnya jika mereka ingin mengendalikan kendaraan sepenuhnya,” kata Cole.” Anda tahu ada kurva pembelajaran, ada banyak yang harus dipelajari, tetapi sebagian besar karena mereka tidak pernah mengemudi dan itulah pendekatan yang harus kami ambil dalam mendesain fitur-fitur ini.”

Tanggal rilis Forza Motorsport masih belum diumumkan, tetapi semua tanda menunjukkan bahwa game tersebut akan dirilis pada tahun 2023, mungkin segera setelah musim panas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *