Nikola Bertransisi Dari Baterai ke Truk Semi Bertenaga Hidrogen

Nikola benar-benar mengalami kesulitan selama beberapa tahun terakhir. Saat ini pembuat truk yang seharusnya menjadi pembuat truk kehilangan lebih dari $150 juta per kuartal, dan itu jumlah yang banyak jika Anda mempertimbangkan fakta bahwa ia hanya memiliki uang tunai dan piutang sekitar $150 juta, menurut laporan dari Automotive News.

Mobil Apa yang Harus Anda Beli: Sederhanakan dan Kemudian Beli Minivan

Jika Anda melewatkannya:

Berada dalam situasi uang seperti itu dapat mengubah cara Anda memandang sesuatu, apa prioritas Anda, dan apa yang akan Anda lakukan ke depan. Rupanya itulah yang terjadi dengan Nikola kita tersayang. Perusahaan benar-benar mengubah strateginya. Eksekutif memberi tahu AutoNews bahwa mereka akan fokus pada truk hidrogen dan bisnis pengisian bahan bakar hidrogen yang relatif baru bernama Hyla.

Salah satu alasan peralihan fokus ini adalah karena versi sel bahan bakar hidrogen dari truk Tre milik Nikola diklaim memiliki jangkauan 500 mil. Itu membangkitkan banyak minat di Advanced Clean Transportation Expo, dan di mana ada minat, ada uang – sesuatu yang sangat dibutuhkan Nikola.

Outlet tersebut melaporkan bahwa dealer Nikola saat ini memiliki pesanan 140 truk sel bahan bakar, dan telah menghentikan produksi di pabrik Coolidge, Arizona untuk melengkapinya kembali. Tapi, truk tidak akan menjadi satu-satunya komponen rencana permainan hidrogen Nikola. Tampaknya juga akan memiliki jaringan nasional hingga 50 stasiun pengisian bahan bakar Hyla. Rata-rata satu per negara sepertinya tidak cukup, tapi apa yang saya tahu? Dilaporkan bekerja sama dengan Voltera, sebuah perusahaan infrastruktur energi yang berbasis di Virginia untuk membangun stasiun pengisian bahan bakar EV dan hidrogen untuk mewujudkan rencana Nikola.

Sekarang, jangan khawatir penggemar Nikola. Perusahaan tersebut tampaknya masih akan membuat kendaraan baterai-listrik, tetapi hanya untuk pesanan khusus. Mereka akan dibangun di samping truk sel bahan bakar di pabrik Coolidge.

“Pelabuhan di California, mereka lebih memilih truk listrik baterai, dan kami senang untuk terus memproduksi truk baterai listrik,” Michael Lohscheller, CEO Nikola, mengatakan kepada Automotive News.

Dia juga mengatakan bahwa Nikola telah mengirimkan 162 truk baterai-listrik ke pelanggan dan telah melakukan 33 penjualan eceran pada kuartal pertama tahun 2023.

Semua kabar menggembirakan ini datang saat Nikola terus berjuang secara finansial. AutoNews mengatakan dapat mengumpulkan $ 500 juta ke depan, tetapi harus melakukannya melalui perjanjian kredit dan pinjaman yang ada. Itu juga bisa meminjam uang untuk bangunan dan aset lainnya.

Nikola juga baru-baru ini mengakhiri usaha patungannya dengan Iveco, pembuat truk Italia, untuk membuat truk baterai-listrik di Eropa. Nikola dilaporkan akan menjual sahamnya di Iveco kembali ke perusahaan seharga $35 juta, dan Iveco akan membeli 20 juta saham Nikola.

Pada kuartal pertama, Nikola kehilangan $169 juta, menurut Automotive News. Itu berhasil menjadi 31 sen per saham, dan itu sedikit lebih dari $152,9 juta yang hilang pada kuartal pertama tahun 2022. Namun, ada beberapa kabar baik. AutoNews mengatakan pendapatan kuartal pertama Nikola mencapai $11,1 juta. Itu naik dari hanya $ 1,88 juta pada waktu yang sama tahun lalu. Kerja bagus, teman-teman!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *