Toyota merencanakan perombakan penuh strategi EV di bawah CEO baru Koji Sato

Setelah membuat perubahan besar pada tim kepemimpinannya, Toyota Motor Corp Jepang sedang melihat perombakan lantai pabrik saat memetakan perpindahan ke platform baru khusus untuk kendaraan listrik baterai, kata empat orang yang mengetahui masalah tersebut.

Koji Sato dapat mengonfirmasi bahwa arsitektur EV baru sedang dikerjakan pada pengarahan pertamanya sebagai CEO pada hari Jumat, kata salah satu orang.

Namun, hingga Kamis malam, belum jelas apakah rencana tersebut telah disetujui secara resmi.

Pembuat mobil terbesar di dunia semakin menyadari perlunya menyamai desain dan inovasi manufaktur Tesla Inc jika ingin menurunkan biaya produksi dan mengubah bisnis serba listriknya menjadi margin yang lebih tinggi seperti yang telah dilakukan saingan Silicon Valley-nya, kata orang lain.

Itu terus mempelajari masalah ini, kata orang itu.

Platform EV baru, jika diimplementasikan, akan menjadi hasil dari tinjauan luas terhadap strategi mobil listrik Toyota yang dilakukan tahun lalu.

Lambat untuk mendorong keras baterai listrik, langkah Toyota seperti itu akan membawa pembuat mobil itu sejalan dengan saingan global lainnya. Arsitektur produksinya saat ini, sistem e-TNGA, diluncurkan pada 2019 dan memproduksi kendaraan listrik di jalur perakitan yang sama dengan mobil berbahan bakar bensin dan hibrida.

Namun, E-TNGA tidak dapat memberikan penghematan biaya yang telah dikelola Tesla dengan mesin pengecoran Giga Press yang masif dan inovasi manufaktur lainnya.

Sumber menolak untuk diidentifikasi karena informasi itu rahasia. Dimintai komentar, Toyota mengatakan pertanyaan bisa diajukan pada briefing hari Jumat.

Sato, penerus pilihan Toyoda, baru-baru ini menghadiri presentasi internal yang berfokus pada kebutuhan platform baterai-listrik khusus, sistem yang lebih kompetitif untuk mengelola panas yang dihasilkan oleh baterai serta inovasi lain yang dipengaruhi oleh buku pedoman Tesla, menurut a orang ketiga.

Pengarahan tersebut diberikan oleh mantan chief competitive officer yang bertugas meninjau strategi EV, Shigeki Terashi, menurut orang tersebut.

Beberapa proyek yang seharusnya memanfaatkan platform e-TNGA kini ditunda atau dibatalkan, kata sumber terpisah.

WAKTU YANG LAMA DATANG

Pergeseran untuk Toyota sudah lama tertunda, kata para kritikus.

Di bawah mantan CEO Akio Toyoda, cucu pendiri yang menjadi ketua pada 1 April ketika Sato menduduki jabatan puncak, Toyota melihat permintaan global untuk baterai listrik melampaui perkiraannya yang sederhana.

“Beberapa pernyataan yang keluar dari Toyota ketika Akio Toyoda menjadi CEO membuatnya terdengar seperti hibrida akan ada selamanya. Tidak, ini siaga Anda, ini lindung nilai Anda. EV harus menjadi yang pertama,” kata CLSA analis Christopher Richter.

Pemerhati lingkungan dan investor juga semakin vokal tentang perlunya Toyota bergerak lebih cepat.

Tesla menghasilkan laba hampir delapan kali lipat per kendaraan dibandingkan Toyota untuk kuartal ketiga, sebagian karena kemampuannya menyederhanakan produksi dan mengurangi biaya.

EV sekarang diharapkan secara global mewakili lebih dari setengah total produksi kendaraan pada tahun 2030. Memenuhi permintaan itu akan sangat penting bagi Toyota. Sejauh ini gagal — EV baterai awalnya, bZ4X, mengalami penarikan kembali lebih awal dan hanya memiliki penjualan terbatas.

Di Amerika Serikat, di mana pertumbuhan EV melampaui pasar secara keseluruhan, kurangnya model listrik baterai Toyota tampaknya mengganggu penjualan. Toyota melaporkan penjualan AS turun hampir 9% selama kuartal pertama sementara General Motors melihat peningkatan 18%, dibantu oleh permintaan EV yang lebih besar dari armada dan pelanggan komersial.

GM menjual lebih dari 20.000 kendaraan listrik selama kuartal pertama sementara Toyota dan merek mewahnya Lexus menjual sekitar 1.880 baterai listrik. Dan sementara penjualan kendaraan listrik Toyota / Lexus – sebagian besar hibrida dengan segelintir baterai kendaraan listrik dan hidrogen – mencapai hanya di bawah 119.000, itu mewakili penurunan 10,7%.

Konsumen AS yang beralih ke kendaraan listrik sebagian besar melakukannya dari Toyota dan Honda, menurut data dari S&P Global Mobility pada November.

Jika Toyota tidak mengejar kendaraan listrik di bawah Sato, perusahaan “akan meninggalkan uang di atas meja,” kata Katherine Garcia, direktur Transportasi Bersih untuk Semua Kampanye di Sierra Club, menunjuk pada pertumbuhan EV di seluruh negara bagian AS.

Dalam pengarahannya pada hari Jumat, Sato juga diharapkan untuk menyusun strategi yang menekankan “powertrain yang beragam”, kata salah satu sumber. Dengan melakukan itu, dia akan menekankan bahwa bensin hibrida akan tetap menjadi kunci bisnisnya bahkan saat EV meningkat.

Beberapa pemasok Toyota juga secara pribadi menyatakan keprihatinan tentang lambatnya penggunaan EV.

Menurut seorang eksekutif di pemasok Toyota yang menolak disebutkan namanya, beberapa telah melihat peningkatan bisnis dengan pabrikan lain untuk melindungi risiko mereka terkait kendaraan listrik.

Tapi itu bisa berubah tergantung pada strategi pembuat mobil, tambah eksekutif itu.

Video terkait:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *